Obama & Semangat Menghadapi Ujian Nasional

Membaca tulisan siswa dalam blog mereka membuat saya tertawa geli. Itulah tingkah polah anak SMP yang baru beranjak dewasa. Maklumlah mereka masih ABG, jadi rasa keakuannya masih tinggi.Di sinilah peran kita sebagai pendidik untuk mengarahkan mereka.

Dari tulisan mereka saya menangkap aura positif bahwa mereka pun sudah mempersiapkan diri seperti OBAMA dan memiliki semangat menghadapi Ujian nasional.

Berikut ini, tulisan siswa yang saya salin dari salah satu blog mereka, bacalah!.

Entah kenapa belakangan ini gue suka banget sama hal2 berbau geje. Mulai dari nyanyi2 geje, ketawa2 geje, dan yang paling penting, pidato geje.

Tadi pagi tuh gue ambil nilai pidato gidu. Dari temanya aja udah geje: OBAMA DAN SEMANGAT MENGHADAPI UJIAN NASIONAL. Dari awal sih guenya udah tau kalo menghubungkan presiden Amrik sama manusia setengah orang kayak gue ini gak bakalan bisa2. Pokoknya gahul dah (tuh kan geje lagi).

Isi pidato gue tuh bener2 aneh bin ajaib banget. Baru dipanggil aja gue udah merinding, coba. Ya Tuhan, apa dosaku? Perasaan dosaku banyak deh… Gue malah jadi curiga, apakah di depan kelas itu ada…. Sudahlah, jangan macem2. Positive thinking!

Selain gue yang pada dasarnya emang gampang banget grogi alias nerpes (asal bukan herpes ajah), pada hari yang sangat membahagiakan ini tuh gue nggak bawa naskah pidatonya! Parahnya lagi, catetan kecil yang udah gue bikin dengan sangat eksotis itu hilang ditelan bumi. Si alan banget dah tuh kertas.

Siapa sih yang nulis? (gue) Siapa sih yang bawa? (gue) Siapa sih tuu yang bikin pidato? (gue juga) PLAAK! PLAAK! (Auwww!!)

Kegejean gue gak berhenti di situ. Pas udah mo pidato, dengan gantengnya gue nanya ke Bu Lita, guru Bahasa Indonesia yang sangat menawan hati, dengan pertanyaan bodoh: “Bu, sekarang tuh masih pagi apa udah siang?”.

Hening…

Trus gue pidato..

Selamat siang dan salam sejahtera,..

Kepada Yth. Bapak Kepala Sekolah SMP Labschool Jkt, Bapak/Ibu Guru SMP Labschool Jakarta, serta teman-teman dari kelas 9 dan Aksel 2 yang saya sayangi dan saya banggakan. (Ayo dong teriak, LABSCHOOL!!)

Hening lagi, dan gue dengan geje LUPA APA YANG MAU GUE OMONGIN! Ahkirnya gue ngomong apa yang ada di pikiran gue, dengan sedikit aransemen. Gue cuman mengingat2 gimana Obama sama Doug Wead kalo lagi pidato. Dari seluruh teks pidato gue, yang gue inget cuman 1: Obama masih inget sama nasi goreng di depan SD Besuki. Pinternya gue.. (Majas Ironi sekaligus sarkasme banget..)

Udah lah, gak usah diceritain. Gue nangis darah gitu. Gue berharap gue segera menghilang dari keramaian, berubah jadi invisible. Gue berharap gak ada orang yang menemukan pelajaran Bahasa dan teknik berpidato. Nilai gue… pasti sangat jauh dari standar (bukan Skandar), dan dipastikan jauh dari nilai waktu Obama sekolah dulu (ya iya lah..)

Membaca tulisan siswa dari blog mereka sekarang ini menjadi keasyikan tersendiri buat saya sebagai gurunya. Saya terbawa dalam dunia mereka. Dunia anak remaja yang sudah melek teknologi. Jadi jangan disangka anak-anak kita yang masih mungil-mungil itu tidak tahu apa-apa. Mereka jauh lebih cerdas dari kita sebagai orang tua.Mereka bisa cerita bebas di dunia maya tentang orang tua mereka, gurunya, temannya, dan lain-lain secara terbuka.

Dalam tulisan di atas salah satu siswa mencoba menghubungkan Obama dengan Ujian Nasional. Sesuatu yang mungkin tidak nyambung, tapi bisa mereka sambung-sambungkan. Saya pun mengacungkan dua jempol untuk mereka. OBAMA dan SEMANGAT MENGHADAPI UJIAN NASIONAL.

Untuk mengetahui lebih jauh isi blog siswa bacalah di url http://nosmokingarea.wordpress.com/.

Iklan

One response to “Obama & Semangat Menghadapi Ujian Nasional

  1. emang pidato saya gak nyambung banget yahhh…. eh iya, tengkyu ya pak, saya jadi ikutan famous gidu, numpang di blog bapak….. hhe….