MENGOPTIMALKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA DI SEKOLAH DENGAN JUMLAH SISWA SEDIKIT

ARTIKEL ILMIAH

Artikel Ilmiah SD (1)

Sunarto, M. Pd

SDN GEDONGOMBO II PLOSO JOMBANG JAWA TIMUR

PENDAHULUAN

       Sekolah sebagai institusi pendidikan menjadi bagian utama dalam melaksanakan peran meningkatkan mutu pendidikan. Masalah mutu pendidikan merupakan salah satu isu sentral dalam pendidikan nasional, terutama berkaitan rendahnya mutu pendidikan setiap jenjang dan satuan pendidikan, terutama jenjang pendidikan dasar dan menengah. Jika menyebutkan jenjang pendidikan dasar, termasuk di dalamnya Sekolah Dasar.

       Sekolah Dasar menjadi bagian paling depan pada proses pembelajaran, guna meningkatkan mutu pendidikan. Sekolah Dasar mempunyai kewajiban untuk dapat menghasilkan lulusan yang berkualitas, sehingga dapat diterima di SMP atau yang sederajat dengan status sekolah negeri atau yang favorit.

       Sebagai institusi pendidikan, Sekolah Dasar memiliki visi, misi, dan tujuan, yang akan dicapai melalui sejumlah program pengembangan sekolah secara berkesinambungan. Untuk melaksanakan sejumlah program dalam rangka mencapai tujuan di SD dipimpin oleh seorang kepala sekolah. Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional nomor 35 tahun 2010 tentang Penugasan Guru sebagai Kepala Sekolah/Madrasah, yang pada dasarnya kepala sekolah itu adalah guru dengan tugas tambahan.

       Keadaan sebenarnya, terdapat kepala sekolah yang ditempatkan pada sekolah dengan jumlah siswa yang banyak dan juga ada yang jumlah siswanya sedikit. Perbedaan jumlah siswa di SD, berpengaruh terhadap perbedaan pendapatan sekolah. Perbedaan pendapatan sekolah berpengaruh pada ketersediaan sumber daya di sekolah.

       Secara umum tulisan ini akan membahas cara yang dapat dilakukan oleh kepala sekolah di SD dengan jumlah siswa sedikit untuk mengoptimalkan sumber daya yang ada.

Secara khusus berturut-turut akan dibahas tentang:

  1. 1. Mendeskripsikan peran guru dengan tugas tambahan sebagai kepala sekolah, antara menjalankan tugas sebagai guru dan tugas sebagai kepala sekolah.
  2. 2. Mendeskripsikan peranan kepala sekolah di SD dalam mengoptimalkan sumber daya yang tersedia dengan jumlah siswa sedikit.

PEMBAHASAN

  1. Tugas sebagai Guru dan Kepala Sekolah

       Seseorang guru dengan tugas tambahan sebagai kepala sekolah, otomatis memiliki dua tugas yang dilaksanakan sekaligus. Dua tugas itu adalah tugasnya sebagai guru dan tugasnya sebagai kepala sekolah.

  1. Tugas sebagai Guru

       Sebagaimana tercantum dalam pasal 1 ayat 1 UU Nomor 14 tahun 2005, tentang Guru dan Dosen: Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Selanjutnya beban kerja guru sebagaimana disebutkan dalam pasal 35 ayat 1: Beban kerja guru mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, membimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas tambahan.

       Kemampuan guru dalam melaksanakan sejumlah tugas pokoknya dipengaruhi oleh kualifikasi akademik dan kompetensi yang dimiliki. Sebagaimana dipersyaratkan dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 16 tahun 2007, tentang Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Untuk guru SD bahwa semua guru harus memiliki pendidikan minimum diploma empat (D-IV) atau Sarjana (S-1) dalam bidang pendidikan SD/MI (D-IV/S-1 PGSD/PGMI) atau psikologi yang diperoleh dari program studi yang terakreditasi.

       Sedangkan kompetensi yang harus dimiliki oleh guru, termasuk guru SD, harus memiliki empat kompetensi yaitu: kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional. Dari empat kompetensi yang harus dimiliki guru, terdapat dua kompetensi yang senantiasa harus ditingkatkan yaitu kompetensi pedagogik dan profesional. Sedangkan untuk kompetensi kepribadian dan sosial, hampir dapat dikatakan sudah terbentuk jauh sebelum seseorang menjadi guru, dan tinggal menyesuaikan saja.

       Untuk kompetensi pedagogik dan profesional, tingkat penguasaan guru dipengaruhi oleh pendidikan yang ditempuh sebelum menjadi guru. Selain itu, sejauh mana usaha yang dilakukan oleh guru dalam meningkatkan kompetensi pedagogik dan profesionalnya. Misalnya dengan membaca, menulis, mengikuti diklat dan seminar, berdiskusi dengan teman sejawat dan kepala sekolahnya, serta mengikuti kegiatan rutin di Kelompok Kerja Guru (KKG) yang merupakan bengkel kerja bagi guru.

       Tugas-tugas guru sebagaimana yang telah disebutkan di atas, otomatis juga harus dilaksanakan oleh seorang kepala sekolah. Tentu saja sesuai dengan mata pelajaran yang diampu oleh seorang kepala sekolah, dalam rangka menjalankan tugasnya sebagai guru. Misalnya seorang kepala sekolah di SD, yang mengampu mata pelajaran PKn untuk kelas IV, V, dan VI sejumlah 6 jam pelajaran tiap minggu, berarti RPP, pelaksanaan pembelajaran, penilaian pembelajarannya khusus untuk mata pelajaran PKn kelas tersebut.

  1. Tugas sebagai Kepala Sekolah

       Sesuai Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 tahun 2007, tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah, bahwa setiap kepala sekolah harus memenuhi kualifikasi dan kompetensi yang dipersyaratkan. Untuk kualifikasi yang dimaksud terdiri atas kualifikasi umum dan kualifikasi khusus. Sedangkan kompetensi yang dimaksud semua kepala sekolah harus memiliki lima kompetensi yaitu kompetensi kepribadian, manajerial, kewirausahaan, supervisi, dan sosial.

       Sergiovanni (1991) membedakan tugas kepala sekolah menjadi dua, yaitu tugas dari sisi administrative process atau proses administrasi dan tugas dari sisi task areas bidang garapan pendidikan. Tugas merencanakan, mengorganisir, mengkoordinir, melakukan komunikasi, mempengaruhi, dan mengadakan evaluasi merupakan komponen-komponen tugas proses. Program sekolah, siswa, personel, dana, fasilitas fisik, dan hubungan dengan masyarakat merupakan komponen bidang garapan kepala Sekolah Dasar (SD).

       Pada dasarnya tugas kepala sekolah, termasuk kepala sekolah di SD dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu tugas di bidang administrasi dan tugas di bidang supervisi. Tugas di bidang administrasi adalah tugas kepala sekolah yang berkaitan dengan pengelolaan bidang garapan pendidikan di sekolah, yang meliputi pengelolaan pengajaran, kesiswaan, kepegawaian, keuangan, sarana prasarana, dan hubungan sekolah-masyarakat. Dari keenam bidang tersebut dapat diklasifikasi menjadi dua, yaitu mengelola komponen organisasi sekolah yang berupa manusia dan komponen organisasi sekolah yang berupa benda.

       Tugas di bidang supervisi adalah tugas kepala sekolah yang berkaitan dengan pembinaan guru untuk perbaikan pengajaran. Supervisi merupakan usaha untuk memberikan bantuan kepada guru untuk memperbaiki/meningkatkan proses dan situasi belajar mengajar. Sasaran akhirnya adalah meningkatkan hasil belajar siswa. Hasil belajar siswa yang tinggi biasa disebut oleh masyarakat sekitar sekolah sebagai sekolah berprestasi. Masyarakat, utamanya orang tua siswa, secara umum berpendapat jika hasil belajar siswa tinggi otomatis sekolah tersebut berprestasi. Mereka belum sampai melihat prestasi siswa di bidang non akademis.

  1. Pengoptimalan Sumber Daya di SD Kecil

       Sekolah Dasar dengan jumlah siswa yang sedikit biasa disebut dengan istilah SD kecil. Jumlah siswa yang sedikit ini, terdapat beberapa kemungkinan yang menjadi penyebabnya. Kemungkinan pertama, SD tersebut kalah bersaing dengan SD lain dalam mendapatkan simpati masyarakat untuk menyekolahkan anaknya ke sekolah itu. Kemungkinan kedua, jumlah penduduk usia SD di sekitar sekolah sangat sedikit, karena keberhasilan program KB yang dijalankan pemerintah.

       Apapun penyebabnya, yang pasti di SD dengan siswa sedikit, jumlah pendapatan sekolah yang bersumber dari dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) juga kecil. Kecilnya pendapatan berpengaruh terhadap kemampuan sekolah untuk menyediakan fasilitas penunjang pembelajaran, termasuk di dalamnya adalah sumber belajar dan media pembelajaran.

       Keadaan ini diikuti dengan ketersediaan jumlah guru yang PNS di sekolah juga kurang. Misalnya jumlah guru kelas PNS hanya 3 orang, guru mata pelajaran GTT, dan penjaga sekolah masih PTT. Berikut secara sederhana dibahas tentang pengelolaan sumber daya yang terbatas di sekolah dengan jumlah siswa sedikit.

  1. Mengelola pendidik dan tenaga kependidikan secara optimal.

       Ada dua jenis pegawai di SD yaitu pendidik dan tenaga kependidikan. Pendidik atau disebut guru terdiri atas guru kelas dan guru mata pelajaran. Untuk guru mata pelajaran terdapat guru mata pelajaran pendidikan agama dan guru mata pelajaran pedidikan jasmani olahraga dan kesehatan. Sedangkan tenaga kependidikan di SD meliputi penjaga sekolah, petugas operator sekolah, dan petugas perpustakaan.

       Baik guru maupun penjaga sekolah di SD, status kepegawaiannya ada yang sudah PNS dan ada juga yang non PNS. Di SD yang berlokasi di desa dan pinggiran, biasanya guru kelas dan guru mata pelajaran masih ada yang berstatus non PNS. Ini diakibatkan karena sebagian dari guru-guru dan penjaga sekolah telah memasuki masa purna. Dengan kekurangan jumlah guru, baik guru kelas maupun guru mata pelajaran di SD, kepala sekolah selaku manager berupaya untuk memenuhinya. Ini ditempuh oleh kepala sekolah dengan menerima Guru Tidak tetap (GTT) dan Pengawai Tidak Tetap (GTT) yang penggajiannya dialokasikan dari dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) pada komponen pengeluaran belanja pegawai.

       Terbitnya Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, tentang Petunjuk Teknis Penggunaan dan Pertanggungjawaban dana BOS untuk SD dan SMP, diamanatkan bahwa untuk belanja pegawai maksimal 15% dari dana BOS yang diperoleh oleh sekolah.

       Berikut kita simulasikan suatu SD dengan jumlah siswa 79 anak. Dalam setahun pendapatan dari dana BOS 79 x Rp 800.000,- = Rp 63.200.000,-. Dari perolehan dana BOS sebesar Rp 63.200.000,- dalam setahun, jika belanja pegawai sebesar 15%, maka sejumlah Rp 9.480.000,-. Suatu SD yang memiliki guru kelas PNS 3 orang, secara otomatis harus memiliki 3 orang GTT, kebetulan penjaga sekolah yang PNS sudah pensiun harus memiliki 1 orang penjaga sekolah dari PTT, dan 1 orang petugas operator dapodik. Jumlah GTT dan PTT SD tersebut 5 orang. Dengan anggaran yang tersedia sebesar Rp 9.480.000,- dibagi 12 bulan = Rp 820.000,- untuk tiap bulannya. Sehingga pendapatan atau honorarium untuk 1 orang GTT atau PTT setiap bulannya Rp 820.000,- : 5 orang = Rp 164.000,-.

       Kondisi seperti ini, menuntut kebijakan kepala sekolah, agar personel GTT dan PTT di SD mendapatkan honorarium yang agak pantas. Ketika seorang guru telah mendapatkan tugas sebagai guru kelas, tuntutan administrasi dan beban tugas pembelajarannya sama dengan guru kelas yang berstatus PNS.

  1. Mengelola pengembangan kurikulum dan kegiatan pembelajaran.

       Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) mengacu pada Standar Nasional Pendidikan untuk menjamin pencapaian tujuan pendidikan nasional. SNP terdiri atas: standar isi, proses, kompetensi lulusan, pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan. Dua dari 8 Standar Nasional Pendidikan (SNP) yaitu Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) merupakan acuan utama bagi satuan pendidikan dalam mengembangkan kurikulum.

       Pengembangan kurikulum disusun agar dapat memberi kesempatan kepada peserta didik agar: (a) belajar untuk beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, (b) belajar untuk memahami dan menghayati, (c) belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif, (d) belajar untuk hidup bersama dan bergabung dengan orang lain, (e) belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan (PAKEM).

  1. Mengelola sarana dan prasarana sekolah secara optimal.

       Keberhasilan pendidikan melalui proses belajar mengajar dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satunya tersedianya sarana dan prasarana pendidikan yang memadai serta pemanfaatan dan pengelolaan secara optimal. Sarana dan prasarana pendidikan merupakan salah satu sumber daya penting dalam menunjang kegiatan belajar mengajar di sekolah, untuk itu diperlukan peningkatan dalam pendayagunaan dan pengelolaannya. Sekarang sering ditemukan banyak sarana dan prasarana pendidikan, belum digunakan secara optimal.

       Manajemen sarana dan prasarana dapat difokuskan pada:

  1. Merencanakan kebutuhan fasilitas sekolah sesuai dengan RPS.
  2. Mengelola pengadaan fasilitas sesuai peraturan yang berlaku.
  3. Mengelola pemeliharaan fasilitas, melalui perawatan rutin dan berkala.
  4. Mengelola kegiatan inventaris sarana dan prasarana sekolah sesuai dengan sistem pembukuan yang berlaku.

  1. Mengelola keuangan sekolah sesuai prinsip pengelolaan.

       Manajemen keuangan pendidikan diartikan sebagai keseluruhan proses pemerolehan dan penggunaan uang secara tertib, efektif, efisien, dan dapat dipertanggungjawabkan. Setidaknya ada dua hal dalam pengelolaan keuangan di SD:

  1. Manajemen keuangan itu merupakan keseluruhan proses upaya untuk memperoleh dan mendayagunakan semua dana.
  2. Penggunaan semua dana di SD harus efektif, efisien, tertib, dan dapat dipertanggungjawabkan kepada pihak terkait.

  1. Mengelola peserta didik.

       Mengelola peserta didik dimulai dari pengaturan terhadap proses dan tata cara penerimaan peserta didik baru, proses di sekolah sampai mereka lulus dari sekolah tersebut. Pengelolaannya memberikan tekanan pada empat pilar yaitu: mutu, kemandirian, partisipasi masyarakat, dan kemandirian.

  1. Mengelola hubungan sekolah dan masyarakat.

       Keberhasilan pendidikan tidak hanya ditentukan oleh proses pendidikan di sekolah dan tersedianya sarana prasarana saja, tetapi juga ditentukan oleh lingkungan keluarga dan masyarakat. Karena itu pendidikan merupakan tanggung jawab bersama pemerintah, keluarga, dan masyarakat. Ini mengisyaratkan, orang tua dan masyarakat bertanggungjawab untuk berpartisipasi, memikirkan dan memberi bantuan dalam penyelenggaraan pendidikan.

PENUTUP

Berdasarkan pembahasan sebelumnya, dapat disimpulkan:

  1. Guru dengan tugas tambahan sebagai kepala sekolah, memiliki tugas ganda yaitu tugas sebagai guru dan tugas selaku kepala sekolah.
  2. Dalam menjalankan tugas selaku kepala sekolah, mengoptimalkan pengelolaan PTK, sarana prasarana, kurikulum, keuangan sekolah, peserta didik, dan hubungan sekolah-masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA

Sergiovanni, T.J. 1991. The Principalship: A Reflective Practice Perpective. Boston: Allyn and Bacon.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Jakarta: Depdiknas

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 tahun 2007 tentang Standar Kepala Sekolah/Madrasah. Jakarta: Depdiknas

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 35 tahun 2010 tentang Penugasan Guru sebagai Kepala Sekolah/Madrasah. Jakarta: Depdiknas

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 16 tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Jakarta: Depdiknas

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nasional, tentang Petunjuk Teknis Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Dana BOS SD dan SMP. Jakarta: Depdiknas

 

Komentar ditutup.