Merajut Asa di Sekolah

Merajut Asa Dakwah Di Sekolah
Oleh :Siti Romdiyah

surakarta

Menjadi Guru adalah cita-citaku. Walau awalnya tiada restu dari orang tuaku.
Karena berpendidikan formal tingkat SMA dan lulus Madrasah di Ma’had, itu sudah menjadi status tertinggi menurut orang-orang di sekelilingku termasuk keluargaku.

Aku memaklumi semua itu. Karena memang di keluargaku tidak ada satupun yang berstatus sebagai guru. Terutama guru yang berstatus PNS.

Hanya aku saja yang teguh pendirian untuk sekolah lagi dan bercita-cita menjadi seorang guru. Banyak hambatan dan tantangan dalam perjalananku menjadi seorang guru. Mulai cibiran dari keluarga ayah dan ibuku, hingga biaya kuliahku. Hambatan dan tantangan itu justru menjadi motivasi terindah bagiku.

Walau harus kuliah sambil bekerja di rentalan komputer atau kuliah sambil menerima les privat. Semua aku jalani dengan penuh semangat, hingga gelar sarjana aku dapatkan.

Bayangan untuk menjadi guru, tetap tertambat di hatiku. Lagi-lagi hambatan datang menghadang. Statusku sebagai asisten dosen di sebuah perguruan tinggi harus aku lepaskan demi pernikahan.

Sudah menjadi adat di keluargaku, seorang wanita yang sudah menikah seyogyanya berada di rumah, mengurus rumah dan keperluan lainnya.

Betul-betul masa depan menjadi guru sudah hal yang tidak mungkin lagi aku raih. Meskipun statusku adalah sarjana fakultas tarbiyah.

Saat aku pindah ikut suami, disitulah baru aku tahu bahwa kesempatanku menjadi guru masih terbuka lebar. Karena mertua dan suamiku memiliki yayasan pendidikan. Mulai dari TK, MI dan Pondok pesantren putra maupun putri.

Tanpa aku sangka, saat itu salah satu guru di MI sedang purna. Dan guru kelas di lembaga itu kurang. Mengetahui aku seorang sarjana dan punya pengalaman mengajar juga, tanpa basa-basi dan berdasarkan kesepakatan pengurus yayasan aku diminta sebagai guru di sana.

Bagaikan kejatuhan bulan, tawaran itu aku terima dengan senang hati.
Suka duka sebagai guru tidak tetap pada lembaga swasta aku jalani penuh semangat dan keikhlasan. Walau gajiku tidak seberapa namun bisa mentransfer ilmu dan pengalaman, itu sungguh membahagiakanku.

Pagi, siang, sore hingga malam hari anak-anak dari MI adalah prioritas keduaku. Tidak jarang mereka juga tidur di rumahku demi bisa belajar bersamaku. Kebersamaan yang saat ini sulit sekali aku dapatkan.

Target bisa meraih nilai UN tertinggi se Kecamatan disetiap tahunnya, dan bisa mewakili diajang aksioma pada tingkat provinsi Alhamdulillaah selalu terwujud.

Peribahasa ada gula ada semut, aku rasakan saat itu. Yang awalnya jumlah siswa di MI tersebut selalu di bawah 85. Lambat laun selalu bertambah hingga 150 siswa. Bahagia hatiku saat itu tiada tara.

Namun, Allah berkehendak lain. Di tahun 2003 ada rekrutmen guru honorer dan PNS. Akupun didaftarkan oleh suami didua jalur bersama dengannya. Dan Alhamdulillaah suami diterima menjadi PNS sedang aku di jalur honorer, hingga membawaku menjadi PNS.

Mau tidak mau aku harus meninggalkan tempat berdakwahku. Sedih rasanya harus berpisah dengan keluarga besar MI ku. Namun aku harus tetap maju demi keluarga dan masa depanku. Motivasi dari suami sebagai modal utamaku.

Akupun melangkah untuk berdakwah di sekolah yang jaraknya sekitar 17 km dari rumahku. Namun tetap berdakwah di YPI “Darul ‘Ulum” melalui program tambahan pelajaran pada sore hari hingga sekarang tetap menjadi prioritasku.

Kebahagiaan tersendiri bagiku, tatkala para alumni disetiap tahunnya berkunjung ke rumahku. Melihat mereka berkembang iman, ilmu dan amalnya membuat diriku bangga.

Benar kata bijak yang aku dengar, “bangganya seorang guru bukan karena gajinya. Tapi bangganya seorang guru karena keberhasilan muridnya.”

Dan ada satu lagi yang membanggakanku, saat ini status guru dan gelar sarjana telah merambah serta berkembang di lingkungan keluargaku. Subhaanallaah menjadi pioner dalam dunia keguruan sungguh membanggakanku.

Semoga Allah selalu meridhoi langkah dakwahku di sekolah untuk meraih mardhotillah. Aamiin

Blitar, 1 Agustus 2018

Komentar ditutup.