Belajar Menulis Bersama Pak Dudung Nurullah Koswara

WhatsApp Image 2020-01-18 at 20.11.35Resume Belajar Menulis Gelombang 2 bersama OM Jay –Pertemuan 3

Di pertemuan ketiga ini bertindak sebagai moderator Bapak Wijaya Kusuma, https://wijayalabs.wordpress.com/ dan Narasumbernya Bapak Dudung Nurullah Koswara https://www.facebook.com/dudung.koswara.7 (Ketua PB PGRI)

Belajar menulis Tidak harus menjadi penulis yang baik. Awali dengan tulisan yang buruk, yang apa adanya.

Menulis bagai belajar naik sepeda. Makin lama akan makin lancar. Tulis aja apa pun asal tidak hoaxs, buli dan SARA.

Jika kesulitan mengawali kalimat awali dengan pepatah orang, pendapat orang atau gosip terhangat. Sambung sambungkan aja. Tulis saja dulu, nanti baca lagi, revisi. Tambah atau kurang atau ganti bila ada ide dadakan saat sudah jalan menulis.

Cara mengelola waktu sehingga bisa eksis menulis setiap hari adalah kita harus punya target setiap hari harus ada tulisan.

Sesudah atau sebelum subuh enak juga untuk menulis. Atau saat di kereta api, di pesawat, atau saat momen menunggu.

Tulisan bisa dipublish di media apa saja, sesuaikan saja kenyamanan kita. Menulis juga bisa terjadi karena terdesak. Yang akhirnya memunculkan suatu gagasan.

Tulislah judul yang menarik, bombastis, terbalik, penuh modus dan unik. Untuk memancing ide paragraf selanjutnya.

Untuk penulis pemula, tulislah dua paragraph yang ada dikepala saat mulai menulis. Saat itu juga.

Sebab menulis itu bukan masalah kemampuan melainkan kemauan. Siapa yang paling mau dan terus mengayuh tulisan, ibarat naik sepeda, jatuh bangun akan menjadi masa lalu.

Akhirnya kita menjadi ahli dan tak jatuh lagi. Kalau sudah ahli, ide akan datang sendiri.

Saat shalat, saat di toilet, saat dikamar bersama istri atau saat terjaga malam.

Menulis itu kifarat dan tasyakur literatif kita kepada Tuhan. Punya pikiran, rasa dan tangan, mereka perlu rekreasi.

Menulis adalah rekreasi bagi pikiran, rasa dan tangan. Mereka perlu diajak kulineran ide. Penulis jadi akan mengutamakan menulis dibanding malam jumatan. Penulis jejadian akan mengutamakan malam jumatan.

Kesimpulan, untuk mengawali sebuah tulisan kita harus sgera mulai menulis apa yang ada di kepala kita. Setelah selesai baru kita baca, revisi lagi jika ada yang perlu diperbaiki.

Tidak ada yang instan, semakin sering menulis maka kemampuan kita pun akan meningkat.

https://ninghhani.blogspot.com/2020/01/resume-belajar-menulis-gelombang-2_29.html

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s