Tag Archives: unj

Teacher Writing Camp 6 di Kampus UNJ

Kepada Yth
Ibu dan bapak guru.
Di – Tempat

Terimakasih sudah mendaftar dalam acara Teacher Writing Camp Batch 6, sebuah acara yang akan mempertemukan para guru dari seluruh Indonesia yang ingin mengembangkan potensinya menjadi guru yang menginspirasi, menggerkan dan meneladani melalui tulisan-tulisan kreatifnya.

Kegiatan ini rencana akan dilaksankan di Wisma UNJ Jakarta pada tanggal 29-31 Desember 2016. Untuk jadwal lengkap dan info lainnya silahkan kunjungi https://teacherwritingcamp.wordpress.com

Selanjutnya sebagai salah satu syarat kepesertaan ini, maka peserta kami harapkan untuk segera mentransfer biaya kegiatan sebesar Rp.950.000 (Sembilan Ratus Lima Puluh Ribu) Ke Rekening berikut Bank BRI.No.Rekening 7083010051755534 atas nama Bhayu Sulistiawan.

Pembayaran paling lambat tanggal 06 Desember 2016

Sampai bertemu pada acara Teacher Writing Camp Batch 6, jika ada pertanyaan jangan sungkan untuk bertanya kepada kami.

twc6
Terimakasih
Panitia TWC Batch 6

Kembalikan TIK sebagai Mata Pelajaran

Mohon kiranya kawan-kawan yang membaca tulisan ini membantu kami. Mata pelajaran TIK dihapuskan dalam struktur kurikulum 2013. Lalu kemudian dijadikan bimbingan TIK sesuai dengan permendikbud nomor 45 tahun 2015.  Generasi penerus bangsa ini butuh pelajaran yang mengajarkan kepada mereka akan arti pentingnya dasar-dasar yang kuat untuk menancapkan pemahaman kepada mereka akan arti penting ETIKA dan MORAL pemanfaatan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK).

Dari hasil survei di facebook group komunitas guru TIK dan KKPI, mayoritas guru dan siswa menginginkan mata pelajaran TIK kembali sebagai mata pelajaran. Selama ini, bimbingan TIK masih mengundang banyak persoalan di sekolah dan komunitas guru TIK dan KKPI hanya minta regulasi dari kemdikbud agar mata pelajaran TIK di SD, SMP dan SMA sudah ada lagi di tahun pelajaran 2016/2017. Juga mata pelajaran KKPI di SMK yang namanya diganti menjadi simulasi digital.

Alasan pemerintah menghilangkan mata pelajaran ini di antaranya pembelajaran sudah seharusnya berbasis TIK (alat bantu guru dalam mengajar), bukan TIK sebagai mata pelajaran khusus yang harus diajarkan.

Selain itu, jika TIK masuk struktur kurikulum nasional maka pemerintah berkewajiban menyediakan laboratorium komputer untuk seluruh sekolah di Indonesia, dan pemerintah tidak sanggup untuk mengadakannya, belum lagi banyak sekolah yang belum teraliri listrik.

Menurut para guru TIK, jika TIK dianggap akan memberatkan pemerintah karena implikasinya pemerintah harus menyediakan sarana dan prasarananya maka terkesan pemerintah ingin lepas dari tanggung jawab karena anggaran pendidikan yang mencapai 20 persen sudah tinggi. Pemerintah pusat harus bekerjasama dengan pemerintah daerah untuk mewujudkan setiap sekolah memiliki komputer dan internet.

Selain itu, dengan adanya TIK sebagai mata pelajaran, maka pemerintah secara tidak langsung akan dipaksa untuk membangun infrastruktur listrik dan mengalirkannya hingga pedesaan. Dengan demikian Indonesia akan maju semakin pesat. Terbuktyi program kerja pemerintah agar ujian nasional berbantuan komputer akan semakin berjalan baik, sebab semua sekolah akan bisa mengikutinya.

Lab komputer smp labschool jakarta

Lab komputer smp labschool jakarta

Perlu dicermati bahwa keberadaan mata pelajaran TIK selama kurun waktu 10 tahun terakhir membawa perubahan besar terhadap wajah pendidikan dan menjadi pemicu akselerasi sistem pembelajaran di Indonesia. Sekarang ini sudah mulai banyak siswa melek tik dan harus diakui masih 76 % angkatan kerja kita yang lulus SD dan SMP. Adalah sebuah kebutuhan dan keharusan bila TIK terus dikembangkan oleh pemerintah agar bisa dinikmati oleh angkatan muda Indonesia. Dari matpel TIK akan kita mulai kemandirian TIK sebagai bangsa.

Usulan pak Onno W Purbo (Pakar TIK di Indonesia) dalam suratnya ke mendikbud terdahulu adalah penguatan pondasi pendidikan yang terkait TIK:

  1. Mata Pelajaran TIK tetap di pertahankan. Lebih baik lagi jika di kembangkan untuk menunjang transformasi seluruh sekolah menjadi e-learning / e-school.
  2. Ubah isi mata pelajaran TIK menjadi penunjang explorasi pengetahuan siswa. Dengan kondisi yang ada di sekolah terutama di daerah, tidak mungkin kita mengandalkan guru-guru mata pelajaran normal untuk membantu explorasi pengetahuan berbasis TIK.
  3. Saran saya, ubah isi TIK dari skill menggunakan komputer menjadi keterampilan untuk explorasi pengetahuan, seperti, simulasi berbagai bidang ilmu, akses ke e-library, online learning menggunakan moodle, dll.
  4. Berdayakan guru TIK agar mendukung explorasi pengetahuan & e-learning berbasis open source. Proses transformasi sekolah menjadi sekolah berbasis TIK hanya dimungkinkan jika kita memberdayakan dengan baik guru TIK.
  5. Kita perlu menyiapkan modul sekolah berbasis TIK dan Training of Trainer bagi para guru TIK bahkan menyekolahkan mereka ke jenjang yang lebih tinggi

Banyak masiswa TIK di perguruan tinggi memberikan masukan agar TIK dikembalikan sebagai mata pelajaran lagi, dan materinya diperbaharui supaya bisa digunakan sebagai dasar di perguruan tinggi.  Sehingga saat di perguruan tinggi, mereka tidak lagi belajar dari nol. Terutama tentang materi computer programing atau coding.

Seorang guru curhat di fb group kogtik.

“1 Dari 3 ruang tuk CBT / UNBK telah SIAP
sampai sampai anak anak ngga boleh menggunakan nya
‪#‎gagalfaham‬”

Guru tersebut curhat karena lab komputer tidak boleh digunakan untuk pelajaran TIK dan hanya dipakai untuk perispan ujian nasional berbasis komputer. Tentu ini mendapatkan reaksi keras dari kami guru TIK di Indonesia.

“Justeru itu Oom .. .. .. Pelajaran TIK ngga boleh ke Lab karena Lab nya sedang dipersiapkan tuk UNBK katanya .. .”

“Lab Komputer harus bisa dpakai untuk kegiatan belajar mengajar  mata pelajaran tik, akses internet kbm mapel lain & try out cbt dgn cara change ip setting fr static to dhcp vv. Jangan lupa pakai server moodle sbg cbt server nu/ uh, uts, uas, to nya.” begitulah salah seorang guru ikut bantu menjelaskan.

Lab komputer smp labschool jakarta

Lab komputer smp labschool jakarta

Di koran kompas dituliskan:

UN Berbasis Komputer di 4.468 Sekolah

Persiapan Ujian Nasional (UN) 2016 yang dijadwalkan 4-7 April 2015 untuk jenjang SMA/SMK/MA sudah berjalan. Khusus UN berbasis komputer, 4-12 April, ujian akan dilakukan di 1.030 SMP/MTs, 1.324 SMA/MA, dan 2.114 SMK. Total sekolah yang menggunakan ujian berbasis komputer mencapai 4.468 dengan jangkauan 929.000 murid. Hal itu dikemukakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan, Senin (1/2), dalam rapat kerja dengan Komisi X DPR di Jakarta. Kepala Pusat Penilaian Pendidikan Kemdikbud Nizam menambahkan, hari ini master soal dikirim ke percetakan. Adapun untuk ujian perbaikan, 22 Februari-5 Maret, peserta ujian sudah bisa melihat tempat ujian. Jumlah peserta mencapai 69.690 orang. Murid yang berada di kabupaten/kota yang tak ada sekolah penyelenggara UN berbasis komputer dan UN perbaikan bisa memilih sekolah di kabupaten/kota lain terdekat. (LUK)

Mohon kemdikbud memperhatikan himbauan kami. Program bimbingan TIK kami pastikan tidak akan berjalan mulus, sebab hasil survey kami menunjukkan mayoritas guru tik menghendaki adanya mata pelajaran tik dan bukan bimbingan tik. Mohon segera kembalikan mata pelajaran TIK dan KKPI dalam struktur kurikulum 2013. Save TIK dan KKPI harga mati adalah slogan kami.

Sebagian besar peserta didik menyayangkan apabila mapel tik dihilangkan dalam kurikulum, karena satu satunya pembelajaran yang efektif adalah dalam mata pelajaran yang terstruktur dan materinya bisa diberikan secara sistematik. Yuk kita sukseskan gerakan nasional kembalikan matpel tik di kurikulum 2013 dengan mengupload foto-foto siswa belajar computer disekolah masing masing melalui twitter dan media social lainnya.

Seorang siswa menuliskan komentar di blog omjay:

Sebagai siswa saya sangat tidak setuju dengan kurikulum ini, karena pelajaran TIK dihapuskan dari mata pelajaran , seharusnya pemerintah melihat dampak baik dari TIK dan mendukung sepenuhnya bukan malah mengilangkan dan menghapuskannya di dalam kurikulum. Saya sangat setuju dengan sikap yang dilakukan oleh guru-guru TIK dalam mempertahankan TIK sebagai mata pelajaran.

Adapun keputusan pemerintah terdahulu yang menghapuskan mata pelajaran TIK dari struktur kurikulum secara tidak langsung telah berdampak pada ketersediaan perangkat komputer di sekolah. Sejak kebijakan yang mengundang polemik tersebut dikeluarkan, tidak sedikit laboratorium komputer yang dimiliki oleh sekolah-sekolah berubah fungsi menjadi ruang kelas maupun gudang. Akibatnya, pengadaan perangkat komputer pun tidak lagi menjadi prioritas sekolah sehingga kegiatan evaluasi belajar berbasis TIK seperti yang diharapkan oleh pemerintah sangat sulit untuk dilaksanakan. (Ramdan Hamdani, penulis)

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

Anies Baswedan & Perjuangan Guru TIK di Kampus UNJ

Alhamdulillah, selesai juga rapat kerja nasional (Rakernas) dan workshop guru TIK dan KKPI di Wisma kampus A UNJ Rawamangun Jakarta Timur dari tanggal 9-10 Januari 2015. Selama 2 hari 1 malam kami berkumpul di kampus Universitas Negeri Jakarta (UNJ). Ada kebahagian tersendiri dalam hati kami semua. Sebab kegiatan ini tidak dibiayai fasilitas negara. Namun murni dari kocek sendiri dan merupakan hasil perjuangan guru TIK dan KKPI yang mata pelajarannya ingin eksis kembali dalam kurikulum 2015.

Mengapa kami menyebutnya kurikulum 2015? Sebab kurtilas (KURIKULUM 2013) sudah tergilas dengan adanya revisi di sana sini. Kompetensi Inti dan Kompetensi dasar sudah mengalami perbaiki di sana sini. Bagi kami kurtilas adalah masa lalu yang kelam dan membuat kawan-kawan kami seperjuangan kehilangan pekerjaannya sebagai guru mata pelajaran TIK dan KKPI. Ada pula yang terpaksa pindah ke jalur bikrokrasi, karena TIK dihapuskan dalam kurtilas yang merupakan kurikulum setengah mentah. Kalau kurtilas bagus, pastilah tidak banyak menimbulkan korban, dan jadi polemik di masyarakat. Korban yang paling banyak dialami adalah guru TIK dan KKPI. Teman-teman kami yang sangat kami cintai.

Selama 2 hari ini kami mendapatkan laporan langsung dari kawan-kawan guru TIK dan KKPI di tanah air. Mereka bercerita tentang tidak mulusnya pelaksanaan bimbingan TIK di sekolah masing-masing. Semua peserta hanya menginginkan mata pelajaran TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi) dikembalikan dalam struktur kurikulum 2015. Kebijakan kemdikbud terdahulu di bawah kepemimpinan Mohammad Nuh banyak meninggalkan masalah. Kemdikbud di bawah kepemimpinan Anies Baswedan harus bekerja keras merapihkan masalah-masalah itu. Cerita kawan-kawan itu sudah kami rekam sebagai bukti otentik dan akan kami sampaikan langsung ke mendikbud Anies Baswedan. Lalu kami akan upload juga ke media sosial di youtube agar dapat ditonton langsung oleh mereka yng merasakan perjuangan kami.

Kami sangat mengapresiasi kinerja dari mendikbud Anies Bswedan selama setahun ini. Apalagi kami dari komunitas guru TIK dan KKPI telah dikirimi buku setahun kinerja kemdikbud. Salah satu apresiasi kami adalah dengan terbitnya PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG PERAN GURU TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DAN GURU KETERAMPILAN KOMPUTER DAN PENGELOLAAN INFORMASI DALAM IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013. Permendikbud ini telah ditandatangani mendikbud Anies Baswedan pada tanggal 18 Desember 2015.

Komunitas guru TIK dan KKPI yang sudah berbadan hukum sangat menyambut baik permendikbud ini. Semoga permendikbud nomor 45 tahun 2015 dapat menjadi solusi permasalahan sementara yang dialami guru TIK dan KKPI di Indonesia. Setidaknya masalah linieritas ijazah guru TIK/KKPI tidak dipersoalkan kembali. Kawan kawan kami menjadi guru TIK dan KKPI karena diminta oleh pimpinan kami di sekolah juga mendikbud saat itu, dan alhamdulillah lulus sertifikasi guru TIK dan KKPI. Kami juga telah mengikuti Uji Kompetensi Guru (UKG) yang dilaksanakan oleh kemdikbud. Alhamdulillah hasilnya sangat memuaskan dan rata-rata guru TIK/KKPI di atas KKM, walaupun harus tetap dikritisi juga kisi-kisi soal UKG TIK/KKPI yang jawaban soalnya masih meragukan dan mengundang tanda tanya besar peserta UKG. kayaknya perlu dibuat kegiatan publik “BEDAH SOAL-SOAL UKG”.

Sejumlah peningkatan telah terlihat dari perjuangan guru TIK/KKPI. Namun demikian, kami masih terus berharap TIK/KKPI kembali berada dalam struktur kurikulum, dan terus berjuang agar mata pelajaran TIK dan KKPI tidak dihapuskan dalam kurikulum nasional. Kami ingin terus mendorong pemerintah agar mata pelajaran ini justru dikembangkan dan menjadi contoh buat negara berkembang lainnya. Kalau kita melihat di luar negeri, computer science bahkan sudah menjadi mata pelajaran wajib di banyak negara. Hal inilah yang menjadi pijakan kami bahwa mata pelajaran ini penting untuk diajarkan kepada anak Indonesia dari mulai SD, SMP, SMA, dan SMK yang diberikan secara sistematis, terstruktur materinya dan dikembangkan terus menerus mengikuti perkembangan zaman oleh pusat kurikulum dan perbukuan kemdikbud.

Selama 2 hari 1 malam ini kami terus bekerja keras, bekerja cerdas, dan bekerja ikhlas menyumbangkan pemikiran yang terbaik untuk menyelesaikan persoalan guru TIK dan KKPI yang belum tuntas. Ketika terjadi dialog dengan perwakilan pejabat dari dirjen guru dan tenaga kependidikan (GTK) ibu Maria Windriani, kawan-kawan guru TIK dan KKPI menyampaikan berbagai permasalahan yang terjadi. Semoga permasalahan kami disampaikan langsung kepada bapak mendikbud Anies Baswedan, sehingga beliau menjadi tahu permasalahan yang terjadi di lapangan. Kami tidak ingin ada jawaban dari pejabat kemdikbud yang seakan-akan menyalahkan kepala sekolah dan guru TIK/KKPI yang diangap tidak kreatif.

Jawaban seperti itu sungguh melukai kami para pejuang guru TIK/KKPI yang selama ini terus berjuang dengan dana pribadi dan bukan dana dari kemdikbud. Beda dengan kawan-kawan guru TIK/KKPI lainnya yang difasiitasi oleh kemdikbud agar “proyek” bimbingan TIK berjalan dengan mulus. Mereka dikasih dana besar dan kegiatannya di laksanakan di hotel berbintang. Kami menyadari bahwa dana kami tidaklah besar, oleh karena itu kembali ke kampus adalah langkah yang sangat cerdas sekaligus menunjukkan kepada pejabat kemdikbud agar tidak menghabiskan uang rakyat yang didapat dari pajak untuk melaksanakan kegiatan yang sebenarnya bisa dilakukan di kampus atau sekolah-sekolah yang mengelola hotelnya dengan baik. Sehingga dana yang dikeluarkan oleh pemerintah tidaklah besar dan bisa bermanfaat untuk membeli komputer buat sekolah-sekolah yang belum memiliki fasilitas komputer. Sungguh sangat bijak bila dana ratusan juta digunakan untuk melengkapi sarana dan prasarana sekolah yang masih kurang memadai, terutama fasiltas komputer dan jaringan internetnya.

Selain rakernas, komunitas guru TIK dan KKPI juga mengadakan kegiatan workshop yang bertujuan meningkatkan kualitas guru TIK/KKPI di Indonesia. Untuk lapaoran lengkap workshop ini, akan kami laporkan dalam liputan tersendiri. Ada pak Indra Charismiadji dari Eduspek Indoensia, Ada Pak Hasnowo dari pustekkom kemdikbud, dan ada pak Onno W Purbo yang merupakan pembina kami di komunitas guru TIK dan KKPI. Beliau sedang mengembangkan elearning untuk rakyat dimana fasiitas ini dapat memintarkan banyak orang yang ingin kuliah online tanpa biaya mahal. Di kegiatan wokshop, ada sekitar 40 orang guru TIK/KKPI mendapatkan pencerahan baru.

Anies Bswedan dan perjuangan guru TIK/KKPI di kampus UNJ Rawamangun semoga memiliki kesamaan misi dan visi. Sehingga tidak terjadi miss komunikasi lagi kalau guru TIK/KKPI tidak bersyukur dengan keluarnya permendikbud nomor 45 tahun 2015. Kami sangat berharap keluar permendikbud tentang perubahan struktur kurikulum, dimana mata pelajaran TIK dan KKPI masuk kembali dalam struktur kurikulum seperti pada kurikulum 2006. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 58 tahun 2014 tentang Kurikulum Sekolah Menengah Pertama; Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 59 tahun 2014 tentang Kurikulum Sekolah Menengah Atas; Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 60 tahun 2014 tentang Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan; Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 61 Tahun 2014 tentang Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah; dan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 68 Tahun 2014 tentang Peran Guru Teknologi Informasi dan Komunikasi dan Guru Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi dalam Implementasi Kurikulum 2013 semoga diperbaharui dan diperbaiki sesuai keinginan para perjuang TIK dan para pakar TIK yang terus menerus memberikan masukan agar bangsa ini terdidik TIK dengan baik. Bangsa ini sudah harus mulai beralih dari bangsa pengguna produk TIK menjadi bangsa pencipta produk TIK. Dengan begitu keinginan mendikbud Anies Bswedan agar bangsa ini segera menjadi pemain di bidang TIK segera terwujud. Pernyataan mendikbud Anies Baswedan masih kami simpan dan rekam di jejaring sosial dan semoga dapat anda lihat di https://youtu.be/rrylZy4uZDo.

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

Sekjen Komunitas Guru TIK dan KKPI

Hp/Wa. 08159155515

Suka Duka Kuliah S3

Tulisan ini saya buat setelah pulang kuliah di pascasarjana UNJ Rawamangun. Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk kuliah lagi sampai jenjang S3. Semua itu seperti ada yang mengatur, dan seperti air mengalir dari atas ke bawah. Kita ikuti saja kemana angin bertiup.

kawan-kawan kuliah S3 TP-UNJ

kawan-kawan kuliah S3 TP-UNJ

Suka duka kuliah S3 banyak. Sukanya dapat teman baru, dosen pinter, ilmu yang bermanfaat, dan hal yang penting kita jadi tahu bahwa kita belum bisa menguasai ilmu Allah yang luas. Dukanya itu suka pulang malam, kadang suka autis, banyak menyendiri untuk baca buku dan bahan dari internet serta kehabisan uang buat beli buku, hehehe.

Itulah resiko yang harus diambil bila kita mau kuliah lagi dengan niat untuk terus belajar sepanjang hayat dan bukan sekedar mencari titel semata. Kalau cuma gelar yang dicari, maka kamu cuma akan terjebak dengan jual beli ijazah atau pelacuran intelektual. Kelihatannya sih keren, padahal kropos keilmuannya. Yuk terus belajar selama hayat masih dikandung badan!

Yuk Ikutan Workshop Penelitian Tindakan Kelas di Kampus UNJ Rawamangun

Halo teman-teman guru era baru. Semoga sukses selalu.

Ikatan Guru Indonesia (IGI) kembali mengadakan workshop Penelitian Tindakan Kelas (PTK) di kampus A, Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Rawamangun Jakarta Timur. Kegiatan ini adalah kerjasama IGI dengan penerbit Indeks.

Workshop PTK akan dilaksanakan pada:

Hari/Tanggal: Minggu, 23 Februari 2014

Tempat: di Aula Wisma UNJ Rawamangun, Jl. Pemuda Komplek UNJ (turun di halte busway UNJ sebelah Gedung Sertifikasi Guru UNJ), telepon Wisma UNJ di 0214890236. Bagi peserta dari daerah yang membutuhkan penginapan dapat menghubungi pengelola Wisma UNJ.

Acara akan dimulai dari jam 8 pagi sampai 16 sore (8 jam), dengan nara sumber/instruktur Workshop:

  1. DR. Nusa Putra, M.Pd (Dosen FIS UNJ), penulis buku penelitian kualitatif
  2. Wijaya Kusumah M.Pd (penulis buku mengenal PTK)
  3. Drs. Dedi Dwitagama, M.Si (penulis buku mengenal PTK)

Biaya Rp. 150.000,- (Seratus Lima Puluh Ribu Rupiah), dimana peserta mendapatkan sertifikat, Buku mengenal PTK, konsumsi, dan bimbingan secara online usai pelatihan untuk membuat laporan PTK.

Biaya workshop atau pelatihan sudah ditransfer ke rekening panitia di Bank Bukopin UNJ, rek 0105035962 a.n. wijaya kusumah.

Mari kita sama-sama belajar ilmu penelitian tindakan kelas (PTK) secara baik dan benar. Semoga bapak/ibu guru dapat melaksanakannya di kelas sesuai dengan kaidah ilmiah. Temukan potensi unik yang dimiliki peserta didik melalui PTK.

Informasi dan pendaftaran dapat menghubungi omjay di hp 08159155515. Info lengkap di http://wijayalabs.com

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

http://wijayalabs.com

Ikatan Profesi Teknologi Pendidikan Indonesia (IPTPI)

seminar iptpi

Ikatan Profesi Teknologi Pendidikan (IPTP) didirikan pada tanggal 27 September 1987. Selanjutnya ikatan profesi ini disempurnakan pada Kongres I yang diadakan pada tanggal 15 Pebruari 1989, bertepatan dengan diselenggarakannya Temu Karya Nasional Teknologi Pendidikan oleh Pusat Antar Universitas untuk Peningkatan Aktivitas Instruksional (PAU-PAI) Universitas Terbuka bekerja sama dengan IPTP. Pada Kongres I itu dikukuhkan berdirinya organisasi profesi dengan penambahan nama Indonesia, sehingga menjadi Ikatan Profesi Teknologi Pendidikan Indonesia (IPTPI), disusun Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, Kode Etik, Logo, dan Pembentukan Pengurus.

Legalisasi organisasi ditunjukkan dengan telah diperolehnya akta pendirian organisasi profesi pada tanggal 7 September 1989 dengan akta nomor 5. Keberadaan organisasi telah didaftarkan ke Direktorat Jenderal Sosial Politik Departemen Dalam Negeri pada tanggal 14 September 1990 dan dengan surat dari Direktur Pembinaan Masyarakat untuk Direktorat Jenderal Sosial Politik telah diterbitkan surat nomor 220/1110 tertanggal 18 September 1990 tentang terdaftarnya keberadaan organisasi IPTPI. IPTPI berkedudukan dan berkantor pusat di Jakarta.

Kongres II IPTPI diadakan di Malang pada tanggal 17-19 Nopember 1992, bertepatan dengan Seminar Nasional dengan tema: Sumbangan Profesi Teknologi Pendidikan untuk Peningkatan Sumber Daya Manusia dalam Pembangunan Jangka Panjang II. Kongres III diadakan di Yogyakarta tanggal 28 Nopember sampai dengan 2 Desember 1995, bertepatan dengan Simposium Pendidikan Jarak Jauh. Sampai dengan Konggres III, IPTPI memiliki delapan cabang yang telah disahkan, yaitu cabang Malang, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, Jakarta, Padang, Ujungpandang, dan Tuban. Kongres IV dilaksanakan di Surabaya pada bulan Nopember 1999, bertepatan juga dengan Simposium Pendidikan Jarak Jauh. Dalam Kongres IV di Surabaya, dipilih pengurus baru dan ditetapkan bahwa dalam periode kepengurusan 1999-2004 sekretariat IPTPI berempat di Universitas Negeri Jakara, Kampus A Gedung C, Rawamangun, Jakarta Timur 13220, telepon dan faximile (021) 476867530 dan e-mail: iptpi@yahoo.com. Pada setiap konggres dibahas penyempurnaan organisasi profesi, baik mengenai Angaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, Kode Etik, dan berbagai upaya peningkatan kegiatan organisasi.

IPTPI menjalin kerja sama dengan Universitas Negeri Jakarta, khususnya Jurusan Teknologi Pendidikan pada Fakultas Ilmu Pendidikan dan Pusat Sumber Belajar. Kerja sama itu diwujudkan dengan membentuk bersama suatu lembaga berbadan hukum berbentuk yayasan yang disebut Lembaga Pengembangan Teknologi Kinerja (LPTK) yang merupakan usaha penerapan dan pengabdian masyarakat dari bidang studi dan profesi Teknologi Pendidikan.

IPTPI merupakan suatu organisasi profesi yang berasaskan Pancasila dan bertujuan menghimpun sumber daya untuk menyumbangkan tenaga dan pikiran bagi pengembangan Teknologi Pendidikan sebagai suatu teori, lapangan/bidang, dan profesi di tanah air bagi kemanfatan kemajuan bangsa Indonesia.

Program kerja jangka panjang IPTPI adalah sebagai berikut

  1. Menyebarluaskan konsep, prinsip, dan prosedur Teknologi Pendidikan ke seluruh lembaga pendidikan dan pelatihan di Indonesia.
  2. Menyebarkan aplikasi Teknologi Pendidikan kepada masyarakat dengan maksud agar tiap warga negara memperoleh pengajaran seumur hidup, secara tepat dan cepat, yang mudah dicerna dan diresapi, yang memikat, pada tempat dan waktu yang tersebar, dengan memanfaatkan teknologi.
  3. Mengusahakan dan membina identitas profesi Teknologi Pendidikan sebagai suatu lapangan pengabdian dengan menunjukkan kepemimpinan dalam melaksanakan fungsi, tanggung jawab, jabatan, dan kompetensi sehingga memperoleh pengakuan dan pengukuhan dari pemerintah dan masyarakat.
  4. Bekerja sama dengan lembaga pendidikan dan pelatihan dalam menyelesaikan masalah pendidikan dan pembelajaran dengan melalui dan menggunakan Teknologi Pendidikan.
  5. Bekerja sama dengan lembaga profesi dan pendidikan tinggi di dalam maupun luar negeri dalam rangka meningkatkan pengetahuan, pengalaman, dan kinerja, serta menghindarkan adanya tumpang tindih dan pertentangan kepentingan (Miarso, 2004).

Sebagai organisasi yang relatif masih muda, profesi Teknologi Pendidikan masih belum banyak dikenal dan belum mendapat pengukuhan secara meluas, termasuk dari pemerintah. Untuk itu IPTPI senantiasa bertindak proaktif dalam penyelenggaraan pertemuan profesi tahunan dengan mendukung atau bekerja sama dengan lembaga lain, khususnya Pustekkom Dikbud yang telah membuka jalan perlunya tenaga ahli Teknologi Pendidikan. Pertemuan tersebut kecuali untuk membuka wawasan dan meningkatkan kemampuan, juga untuk memasyarakatkan keberadaan profesi.

Sumber: buku IPTPI

Belajar dan Berbagi Ilmu PTK di Kampus UNJ Rawamangun Jakarta Timur

Workshop PTK di Wisma UNJ
Worskhop PTK di Wisma UNJ

Akhirnya datang juga hari itu. Hari yang ditunggu oleh para guru yang ingin belajar dan berbagi ilmu PTK. Sekitar 50 orang guru hadir di Aula Wisma UNJ Rawamangun pada hari Minggu, 24 April 2013. Meskipun hari libur, mereka tetap semangat untuk belajar menulis proposal Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dan melaporkannya. Kegiatan diulai dari pukul 08.00wib sampai pukul 18.00 wib.

Baca lebih lanjut