Tag Archives: labschool

Tak Ada Lagi Lulusan Terbaik Mata Pelajaran TIK di Kurikulum 2013

Hari ini, Minggu 11 Juni 20017 ada acara pelepasan siswa kelas 9 SMP Labschool Jakarta. Satu per satu dibacakan lulusan terbaik setiap mata pelajaran oleh kepala sekolah. Siswa yang dipanggil namanya maju satu per satu menuju panggung acara.

Tapi sayang tak ada lagi lulusan terbaik mata pelajaran TIK dibacakan. Hal ini terjadi semenjak kurikulum 2013 diberlakukan di sekolah kami. TIK dihapuskan dalam kurikulum dan diganti mata pelajaran baru yang bernama prakarya di SMP. TIK dianggap bukan sebuah ilmu yang harus dipelajari, tetapi hanya sebagai alat bantu dalam pembelajaran. Akibatnya TIK dipelajari siswa secara alami dan mandiri.

Sedih rasanya ketika siswa menanyakan kok tak ada lulusan terbaik mata pelajaran TIK? Padahal semangat mereka belajar TIK sangat luar biasa. Apalagi antusias mereka belajar TIK di Lab komputer sekolah. Mereka sangat senang belajar TIK. Terkadang mereka sudah antri di depan lab komputer sekolah menunggu waktu pelajaran TIK.

Padahal tahun-tahun sebelumnya ada nilai terbaik mata pelajaran TIK dibacakan sebelum kurikulum 2013 diberlakukan. Orang tua juga bertanya hal yang sama. Kami tak sanggup menjawabnya, karena ini regulasi dari pemerintah di era mendikbud dijabat M. Nuh. Kemudian terus berlanjut hingga mendikbud baru saat ini.

TIK terus kami perjuangkan sebagai mata pelajaran. Guru-guru TIK yang tergabung dalam komunitas guru TIK dan KKPI terus memperjuangkannya. Begitu juga guru KKPI di SMK. Namun apa daya TIK tetap dihapus dalam kurikulum 2013 sebagai mata pelajaran dan posisinya diganti prakarya. Sebuah mata pelajaran baru yang diciptakan untuk menggusur mata pelajaran TIK.

Sedih rasanya karena tak ada lagi lulusan terbaik mata pelajaran TIK. Kenangan itu tak ada lagi. Guru TIK tak melihat lagi anak-anak hebat yang naik ke atas panggung dengan predikat lulusan terbaik mata pelajaran TIK. Semoga pemerintah mengembalikan mata pelajaran TIK yang kami sukai. Demi kemandirian dan kedaulatan bangsa di bidang TIK. Aamiin.

IMG_5078

Pengelolaan Blog di Internet Secara Kolaboratif Dalam Meningkatkan Keterampilan Menulis Siswa

IMG_9313

Keterampilan menulis sebagai salah satu aspek keterampilan berbahasa merupakan tahapan akhir yang harus dikuasai siswa, karena siswa dapat menulis dengan baik apabila serangkaian tahapan/aspek keterampilan berbahasa (menyimak, berbicara, dan membaca), telah dikuasai siswa secara utuh.

Untuk dapat menulis secara efektif dan efisien bukanlah hal yang mudah, sebab diperlukan serangkaian proses. Proses tersebut melalui tahapan-tahapan dalam pembelajaran Bahasa, khususnya dalam pembelajaran menulis. Salah satu tahapan dalam pembelajaran menulis adalah menulis lanjutan, yang diberikan setelah tahapan menulis permulaan dikuasai siswa dengan baik[1].

Menulis merupakan suatu kegiatan komunikasi berupa penyampaian pesan (informasi) secara tertulis kepada pihak lain dengan menggunakan bahasa tulis sebagai alat atau medianya. Aktivitas menulis melibatkan beberapa unsur, yaitu: penulis sebagai penyampaian pesan, isi tulisan, saluran atau media, dan pembaca.[2]

Menulis selama ini masih dianggap beban yang berat bagi siswa. Mereka menganggap menulis itu sulit. Kenyataan saat ini di sekolah kemampuan menulis siswa rendah, dan perlu dilatih dengan berbagai cara.

Sebenarnya jika dicermati dasar menulis dapat dilatih melalui semua mata pelajaran, bukan hanya melalui pelajaran Bahasa Indonesia. Sebagai contoh dalam pembelajaran sejarah siswa menulis tentang kisah perjuangan para pahlawan, dari urutan kejadian-kejadian yang dialami dalam melakukan perjuangannya sampai akhir hayat dalam perjalanan hidupnya.  Begitu juga dalam mata pelajaran lainnya, dimana kemampuan menulis menjadi sesuatu yang sangat penting dikuasai siswa. Oleh karena itu keterampilan menulis perlu dibina dan dikembangkan sejak dini yang dimulai dari pembinaan yang intensif dari sekolah dengan berbagai media.

Keterampilan menulis tidak hanya sekedar menulis symbol grafis sehingga membentuk kata dan selanjutnya membentuk kalimat yang memiliki arti dan dapat mengomunikasikan kepada pembaca dengan berhasil. Tetapi dibalik itu keterampilan menulis memerlukan latihan terus menerus, sehingga penulis memahami apa yang akan ditulis. Selain itu penulis harus mampu berpikir secara tepat untuk memilih kata dan juga variasi kalimat yang akan digunakan sehingga tulisannya dapat dipahami pembaca.

Salah satu tempat yang dapat digunakan untuk berlatih menulis adalah blog di internet. Blog di internet dapat digunakan sebagai alat bantu atau media untuk berlatih meningkatkan keterampilan menulis siswa. Bila blog ini dikelola dengan baik, maka itulah kunci suksesnya seorang blogger.

Blog adalah bentuk Aplikasi Web. Pada dasarnya merupakan bagian dari situs website yang dapat diakses secara online yang memiliki fungsi utama memuat tulisan-tulisan dan gambar (dimuat dalam posting) pada setiap halaman web. Blog biasanya dikelola oleh pengguna tunggal (sebagian lainnya oleh beberapa penulis) dibuat sesuai dengan topik dan tujuan dari si pengguna blog tersebut.

Dari hasil observasi dan wawancara baik lisan maupun tulisan dengan siswa kelas 8 SMP Labschool Jakarta, hanya sedikit siswa yang mampu menulis dan mengelola blognya dengan baik. Hal ini terlihat dari banyaknya blog yang dibuat siswa, sangat miskin tulisan dan sedikit komentar. Blog yang dibuat sepi pengunjung dan belum terlihat ada tulisan siswa yang menarik hati pembaca untuk berkomentar di dalamnya.

Blog adalah alat rekam yang ajaib untuk mendokumentasikan tulisan-tulisan kita. Keajaibannya akan terasakan bila dikelola dengan sangat baik secara kolaboratif. Blog seperti buku diary yang mampu dijadikan tempat menulis secara online. Siapa saja bisa menulis di sana secara gratis dan berbayar. Mereka bisa berbagi ilmu pengetahuan dan pengalaman serta kisah-kisah yang menginspirasi pembaca ke seluruh dunia.

Blog dapat dibuat secara gratis di internet, diantaranya di wordpress.com dan blogspot.com. Penulis sendiri telah merasakan nikmatnya menulis di kedua blog tersebut. Pembaca bisa membukanya di https://wijayalabs.wordpress.com  dan http://wijayalabs.blogspot.com.

Blog dapat digunakan sebagai salah satu alat atau media untuk meningkatkan keterampilan menulis. Hal itu tentu dapat dibuktikan dari banyaknya tulisan yang terus mengalir dan menarik perhatian pembaca di blog. Penulis blog atau biasa disebut nara blog akan merasakan hari demi hari tulisannya semakin renyah dibaca dan semakin terampil menulis.

Keterampilan menulis ini dapat diasah dari menulis setiap hari di blog. Siswa dapat berlatih menulis terus menerus dengan tindakan-tindakan yang dilakukan oleh guru. Guru menjadi pemandu siswa agar mampu menulis di blog dan mengelolanya dengan baik. Tentu ini akan menjadi semakin baik bila ada kolaborasi antara guru TIK dan guru bahasa Indonesia di sekolah serta blogger guru lainnya sebagai kolaborator. Kolaborasi antar ketiganya diduga dapat meningkatkan keterampilan menulis siswa di sekolah. Dengan Collaborative Learning menjadi strategi pembelajarannya.

Guru dapat memanfaatkan dan mengelola blog di internet sebagai media berkolaborasi untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa. Oleh karena itu, pengelolaan blog di internet secara kolaborasi diduga dapat meningkatkan keterampilan menulis siswa. Guru dapat mengajari siswa menulis yang baik dari mulai pembukaan, isi tulisan sampai penutup. Guru juga dapat membantu siswa untuk membuat tulisan-tulisan yang menarik dari apa yang disukai dan dikuasai siswa. Blog dapat digunakan sebagai salah satu tempat untuk menuliskannya dan dibaca banyak orang di seluruh dunia. Blog pribadi yang dikelola dengan baik dan terus menerus diisi dengan tulisan-tulisan yang menarik hati pembaca, maka akan banyak pengunjungnya dan membuat betah banyak orang berlama lama berada di dalamnya.

[1] Zuleha H.M. Saleh, Terampil Menulis di Sekolah Dasar (Tangerang: Pustaka Mandiri, 2013), h. 4

[2] Dalman. H, Keterampilan Menulis (Jakarta: Rajawali Press, 2016), h.3

Belajar dan berbagi ilmu PTK di FBS UNJ Rawamangun Jaktim

Rabu, 24 Mei 2017, Federasi Profesi Guru Indonesia (FPGI) mengadakan kegiatan workshop Penelitian Tindakan Kelas (PTK di ruang 115 gedung O Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Kampus A Rawamangun Jakarta Timur.

dedi-omjay

Kegiatan ini merupakan kegiatan PTK angkatan kedua yang menghadirkan penulis buku mengenal PTK, Wijaya Kusumah dan Dedi Dwitagama. Mereka saling berkolaborasi mengisi materi ini hingga sore hari. Seru dan banyak diskusi yang terjadi dalam acara ini. Banyak ilmu yang didapatkan dan peserta sangat antusias dalam kegiatan ini.

ptk-unj

Para Peserta kegiatan Workshop PTK ini adalah:

  1. MEKAR SETIA WAHYUNI, SMPN 4 DEPOK,
  2. PESTA LIANA, SMAN 36 JAKARTA,
  3. CEPI RAHMANSAH, SMKN 1 KOTA TANGSEL,
  4. SRI RAHAYU SMPN 20 KOTA BOGOR.
  5. RADEN SETIAWAN SMPN 20 KOTA BOGOR.
  6. HARTIJAH, SDN PONDOK BETUNG 01 TANGSEL,
  7. Feni Yuninasari, SMPN 99 Jakarta
  8. RIDWAN ARMANSYAH SMP NEGERI 13 KOTA BOGOR
  9. INA RISNAWATI, MTS ASSASUL ISLAMIYAH, SUKABUMI,
  10. ABDULLAH SYAIFUL, MA ASSASUL ISLAMIYAH, SUKABUMI.
  11. NURMASARI SMP NURUL ILMI, JAKARTA. 12. Irmah yuliatin mts 31.
  12. Latif Pramudiana, guru SMAS Mandiri Balaraja, kab tangerang.
  13. Hirman Trihandoyo Putra SDN Menteng Atas 02 Pagi
  14. Dian Octaviani: 1. DIAN OCTAVIANI, SDN JATINEGARA KAUM 11 PG
  15. UKI KARTOYO, SDN JATINEGARA KAUM 11 PG
  16. Radiah SMA Negeri 8 Malinau
  17. Susi Sufiyani, S. Pd, SDN Menteng Atas 11 Pagi
  18. Prasetyaningsih, S. Pd SDN Menteng Atas 11 Pagi
  19. SITI AMALIA SMP NEGERI 17 KOTA BOGOR.
  20. Wawan ahmad dahlan dari sdif alfikri depok
  21. Muhammad Sumardi,M.Pd ,asal sekolah :Smp Negeri 18 Depok
  22. Subandiyah sdn ciracas 03 pagi
  23. Ratna komalasari. Sma it insan mandiri
  24. Drs.Saifudin Zuhri ,mtsn 16 Jakarta.
  25. Edi irfan SMA N 5 DEPOK
  26. Mensia, S.Pd. SD Persis Matraman
  27. Mukhlisotin, SDN Pondok Bambu 02 Jakarta Timur
  28. Suharti, SDN Kelapa Dua Wetan 03 pagi.

Info kegiatan workshop PTK silahkan sms omjay di 08159155515

Paradigma Pembelajaran Abad 21

20160126_101713

Kompetensi masa depan yang diperlukan dalam menghadapi arus globalisasi antara lain berkaitan dengan kemampuan berkomunikasi, kemampuan berpikir jernih dan kritis, kemampuan mempertimbangkan segi moral suatu permasalahan, kemampuan menjadi warga negara yang bertanggungjawab, kemampuan mencoba untuk mengerti dan toleran terhadap pandangan yang berbeda, dan kemampuan hidup dalam masyarakat yang mengglobal. Disamping itu generasi Indonesia juga harus memiliki minat luas dalam kehidupan, memiliki kesiapan untuk bekerja, memiliki kecerdasan sesuai dengan bakat/minatnya, dan memiliki rasa tanggung-jawab terhadap lingkungan.

Baca lebih lanjut

Penerimaan Siswa Baru Labschool

Penerimaan siswa baru labschool dapat dilihat di http://labschool-unj.sch.id

 

Pembelajaran TIK dalam Kurikulum 2013

Teruslah Menulis & Berbagi Ilmu

Teruslah menulis dan berbagi ilmu melalui tulisanmu. Ingatlah mantra ajaib omjay “menulislah setiap hari dan perhatikan apa yang terjadi”.

img_2976